Tips Menulis Menyenangkan dengan Keresahan


Cry over spilt milk, begitu kata orang barat menasihatkan kepada anda. Sesuatu yang telah berlalu tidak usah disesali. Dalam hal tertentu dan situasi tertentu idiom ini bisa menjadi pelipur lara. Karena ungkapan ini tidak selalu benar.

Soal menulis sebagai tema utama tulisan ini ada banyak keluhan soal kesulitan penulis pemula saat memuali tulisannya. Anda yang juga pernah belajar membuat satu karangan tentu merasakan hal yang sama.

Bagi anda yang ingin belajar nenulis tapi masih juga belum menemukan cara yang cepat untuk mulai mencurahkan ide alangkah baiknya bila anda mencoba teknik yang akan dipaparkan dan sedikit diulas pada catatan ini.

Keresahan yang Melahirkan Puisi

Ada dua kondisi yang membuat anda bisa berpanjang kalam. Setidak-tidaknya dua hal ini menarik anda memajnagkan kata-kata dan kalimat melebihi kondidi anda biasanya. Dua kondisi ini adalah saat anda sangat resah atau yang sejenisnya atau saat anda merasakan jatuh cinta.

Banyak orang yang memulai tulisannya dari keresahan ini. Ada seorang ulama yang menulis sebuah buku karena ingin memberikan solusi atas kemiskinan yang terjadi di kampungnya. Ia sangat resah dengan maraknya tindakan kriminal karena kemiskinan ini.

Awalnya satu bab ia tulis tentang penyebab terjadinya kriminalitas. Setelah selesai ternyata ia memiliki pandangan lain yang menyeretnya mengambil kesimpulan bahwa masalah itu ternyata terjadi tidak berdiri sendiri.

Setelah itu ia mulai serius menekuti bab kedua. Setelah itu ada bab ketiga, keempat, dan bab-bab lainnya. Saat anda resah berbalut cinta maka kata-kata seperti tidak cukup untuk menampung luapan perasaan anda itu.

Barangkali ini simpulan yang terhesa-gesa dan terlihat tidak ilmiah. Namun apapun itu pandangan ini bagian dari pengalaman yang selama ini dialami dan dirasakan. Keresahan telah mendorong seseorang untuk berkarya.

Dalam bukunya itu ia seolah-olah berkata, “Aku sangat resah dengan semua yang terjadi hampir-hampir aku tidak sanggup menahannya lagi, dan aku ingin mengungkapkannya sekedar untuk meringankan beban perasaanku.”

Ada satu bagian lagi yang membuat anda berpanjang kata menjelaskannya. Yaitu saat anda merasakan jatuh cinta. Dalam hal ini akhirnya bisa dipahami mengapa banyak orang yang menjelaskan tentang Allah dan kata-katanya seperti tidak mau habis meluncur dari mulutnya. Memang begitu orang yang sedang dimabuk cinta. Ia tidak sadar kalau kata-katanya sudah sangat banyak ia ucapkan. Kalau ia mau menuliskannya maka akan jadi satu buku tebal yang tidak akan selesai dibaca dalam semalam.

Tapi untuk kondisi ini sudah dibahas pada tulisan yang lain. Anda boleh memeriksanya di blog ini dan juga tersebar dalam banyak sekali media. Contoh-contoh untuk genre yang satu ini begitu melimpah dan memuaskan.

Contoh-Contoh Tulisan Berlatar Keresahan

Tulisan yang kami maksud adalah tulisan apa saja yang ditulis berdasarkan karena dorongan keresahan. Dalam media sosial ternyata konten yang paling banyak selain hiburan adalah kereasahan dan kegalauan. Status-status di media sosial menampakkannya begitu jelas. Anda sering membaca tulisan orang yang pendiam tapi tulisannya panjang sekali. Ternyata ia mengeluhkan hatinya yang resah.

Bukunya Dr Aidh Al-Qarni yang diberi judul La Tahzan saya anggap karena keresahan. Penulisnya merasa resah dengan tersebar luasnya kegalauan, kegelisahan, dan keresahan yang terjadi dan menjangkiti bukan hanya kalangan muda, bahkan yang tua, dan belia.

Ada ribuan buku yang dimulai dengan adanya keresahan. Tembok-tembok di dinding-dinding kota atau di bangunan-bangunan tua kalau anda baca pasti ada yang isinya tentang keresahan. Kontennya bermacam-macam. Ada tema persahabatan, ilmu, percintaan, bahkan politik dan pemberontakan.

Semoga anda bisa mencurahkan ide dari balik jendela keresahan anda. Bila bagian lain ada tulisan tentang cinta maka kerehana adalah cinta yang menjelma dalam bentuk yang lain. Karena orang tua yang cinta pasti resah bila anaknya tidak berakhlaq. Bila tidak maka cinta dipertanyakan.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel