Contoh Muqadimah MC Pada Acara Pernikahan Adat Sunda

Setiap daerah memiliki adat istiadat dan kebiasaan yang berebeda-beda. Terkadang kita menjmpai dua daerah yang berdekatan memiliki tatacara adat yang sangat jauh berbeda. Juga kita dapati dua daerah yang jauh memiliki kemiripan adat istiadat.

Banyak sekali komponen adat. Bagian yang terbesar yang menjadi pondasi utama dan memberikan warna yang tampak adalah agama. Agama yang bersifat kurtural ataupun wahyu pada perkembangan waktu akan tampak pada budaya dan peradaban masyarakat yang menganutnya.



Gejala dan fenomena adat istiadat dapat terlihat pada tatacara beribadat, membangun rumah ibadat, membangun rumah hunian, tari-tarian, ritual khusus, upacara pernikahan, ritual menyambut kelahiran bayi, dan pemakaman, serta yang lainnya.

Upacara Pernikahan

Yang ada pada ulasan ini lebih fokus pada tatacara orang Sunda menikahkan. Lebih tajam dibahas sekarang adalah orang Sunda yang muslim. Dengan ini akan terlihat percampuran budaya dan peradaban Islam dan Budaya Sunda Kuno.

Karena Islam merupakan Agama yang modern dan rasional serta mudah dilaksanakan, maka pernikahan dalam Islam sangat mudah. Yang membedakan adalah niatnya. Sejak awal semua yang turut ambil bagian harus membersihkan hatinya dari hal-hal buruk dan hanya terpusat kepada Allah semata.

Dalam Islam rukun nikah ada lima, yaitu; Pengantin pria, Pengantin wanita, Wali, Saksi, Ijab Kabul. Mas kawin yang diberikan tidak ada ukuran tertentu, dan harus atas kerelaan Pengantin Perempuan. Sedangkan walimah atau resepsi/ pesta itu disunahkan. Bila tidak mampu cukup memotong kambing, bila tidak potonglah ayam dan undang para tetangga.

Biantara Pembukaan

Inilah pidato MC saat membuka acara pernikahan dalam adat Sunda. Ini disusun oleh Bpk Mudin, S.Pd.I staf pendidik di SMPN I Cidaun.

BUBUKA

Bismillah damel wiwitan, Alhamdulillah damel wekasan, Tawis bakti ka Allah nu maha suci, Wujud syukur ka Allah nu maha agung, Wirehna dina danget ieu dulur-dulur sami cunduk, Kadang wargi sami hadir, Baraya anggang daratang.


Hariring dangding kaasih, Haleuang tembang katresna, Ngahariring dina jero pikir, Ngahaleuang dina rasa manah, Ibun subuh turun isuk, Reumis janari lingsing kasungsi, Anu ngagantung dina daun, Nu nyarangsang dina dahan, Murag ninggang kana lemah, Katebak angin nu liwat, kagedag sora nu lugay.

Meletekna srangenge ti belah wetan anu kiwari geus manceran, Nyaksian ka dua insan, Anu baris ngaitkeun tali kaasih, Nyangcangkeun tambang katresna, nyangreudkeun beungkeut kadedeudeuh anu maneuh.

Nyukcruk galur para Rosul, Maca sajarah para Anbiya, Nyusul saur anu kapungkur, Mapay carita anu baheula, Anu parantos kedal ucap, Kiwari bihari barisngajadi, Ayang-ayang gung ka bale nyungcung.

Ku hal sakitu sim kuring gaduh maksud mundut restu para dulur, aya maksad neda pidu'a baraya, Mugia kersa ngucurkeun restu rahayu, Mugia kersa ngeclakeun du'a sampurna, Ka ieu dua jisim anu baris ngadahup, Nyaeta kersana Sarip Hidayat ti Kp. Girang Cidamar ka kersana Neng Wita Kusmiati ti Kertajadi.

Rupina sakitu guar carita bubuka.

Salajengna ka calon panganten pameget dihaturkeun kanggo ngagunting pita: Bismillahirrahmanirrahim BRET ..... pita digunting.

 Demikian Mukadimah acara pernikahan adat Sunda. Selanjutnya adalah acara gunting pita. Pengantar ceritanya dapat dilihat di sini

logoblog
Previous Post
Posting Lebih Baru
Next Post
Posting Lama

Post a comment

  1. punten mang teu tiasa dongkap ka cidaun, ameng atuh ka blog abdi..he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siap Mang . . . Piduana wae nya Ustaz

      Hapus

Copyright © Sarip Hidayat. All rights reserved.